IAS 10 EVENTS AFTER THE REPORTING PERIOD (2011)

ED PSAK NO.08 (REV 2010) PERISTIWA SETELAH PERIODE PELAPORAN

 

 

Tujuan pernyataan ini adalah untuk mengatur:

1. ketika suatu entitas harus menyesuaikan laporan keuangannya untuk peristiwa setelah periode pelaporan, dan

2. tentang pengungkapan bahwa entitas harus memberikan keterangan tanggal ketika laporan keuangan telah disetujui untuk masalah dan peristiwa setelah periode pelaporan.

 

Standar ini juga mensyaratkan bahwa suatu entitas tidak harus menyiapkan laporan keuangannya atas dasar kelangsungan usaha jika peristiwa setelah periode pelaporan menunjukkan bahwa asumsi kelangsungan usaha tidak tepat.

 

Peristiwa setelah periode pelaporan adalah peristiwa-peristiwa, yang menguntungkan dan yang tidak menguntungkan, yang terjadi antara akhir periode laporan dan tanggal ketika laporan keuangan untuk diterbitkan. Dua jenis peristiwa yang dapat diidentifikasi:

1. peristiwa yang memberikan bukti kondisi yang ada pada akhir periode pelaporan (menyesuaikan peristiwa setelah periode pelaporan); dan

2. peristiwa yang mengindikasikan suatu kondisi yang timbul setelah periode pelaporan (peristiwa yang tidak perlu disesuaikan setelah periode pelaporan).

 

Suatu entitas harus menyesuaikan jumlah yang diakui dalam laporan keuangan untuk mencerminkan peristiwa setelah penyesuaian periode pelaporan yang memerlukan penyesuaian.

 

Suatu entitas tidak wajib menyesuaikan jumlah yang diakui dalam laporan keuangan untuk mencerminkan peristiwa setelah periode pelaporan yang tidak memerlukan penyesuaian. Jika peristiwa yang belum disesuaikan setelah periode pelaporan adalah material, maka tidak diungkapkannya hal tersebut dapat mempengaruhi keputusan ekonomi yang diambil atas dasar pengguna laporan keuangan. Oleh karena itu, entitas mengungkapkan informasi berikut untuk setiap kelompok peristiwa tersebut:

1. sifat peristiwa, dan

2. estimasi atas dampak keuangan, atau pernyataan atas estimasi tersebut tidak dapat dibuat.

 

Jika entitas menerima informasi setelah periode pelaporan tentang kondisi yang ada pada akhir periode pelaporan, maka entitas memutakhirkan pengungkapan kondisi tersebut sesuai dengan informasi terkini.

Iklan